Friday, November 27, 2020

Aku dan Bookstagram

 Akhir-akhir ini aku tertarik banget ngeliat postingan-postingan tentang buku. Maksudnya yaa sejenis book photography gitu. Biasanya banyak yang nyebut itu sebagai Bookstagram. Kalian bisa liat konten-konten tentang book photography ini melalui hashtag #bookstagram di instagram.


Jujur aku baru tau tentang hal ini. Entah kenapa saat ngeliat konten bookstagram ini rasanya adem banget. Kayak ngefly gitu, wait bukan ngefly karena narkoba yahhh... itu beda. Dan karena itu, hobi membacaku akhirnya bangkit kembali. Aku sebenarnya udah dari dulu punya hobi membaca, tapi entah kenapa selalu ngerasa bosan kalau bukunya ga menarik dan yahh gak sesuai genre yang kumau. Dan akhirnya hobiku itu terpendam dan tertutupi dengan hobi nonton anime dan film atau sejenisnya. Membaca yaa tetap, tapi lebih ke komik atau sejenis light novel. Buat kalian yang ga tau apa itu light novel, itu semacam novel ringan yang dirilis perchapter setiap minggu atau perbulan. Biasanya lebih banyak light novel itu dari jepang sih... kebanyakan statusnya ongoing, tapi beberapa ada yang udah tamat juga dengan chapter sampe ratusan dan bervolume biasanya.

 Dan karena ngeliat bookstagram inilah... hobi membacaku kembali lagi. Aku punya beberapa koleksi buku yang sebelumnya udah selesai aku baca. Pas waktu SMA dulu, disaat-saat aku lagi gemar-gemarnya ngebaca novel. Beberapa di koleksiku, selain novel fiksi, ada juga buku-buku nonfiksi yang sebenarnya ga pengen aku beli, tapi kebeli karena tertipu dengan covernya. Sial!.

 

Jadi ceritanya waktu itu aku lagi di gramedia gitu. Nahhh kebetulan gramedianya lagi ada buku bazar, alias buku stok lama dan itu promo. Buku-buku itu ditumpuk gitu aja, diatas meja-meja. Memang sih, keliatan gitu kalo bukunya diletakkan dimeja berdasarkan kategorinya, tapi ya namanya juga pembeli terkadang suka banget mindahin buku yang ga sesuai sama tempatnya. Dan saat itu kebetulan aku lagi nyari novel ringan aja, yang satu buku langsung tamat. Dan terkecoh lah aku ngeliat sampul buku ukuran a5 yang keren banget... kayak gambar pohon gitu tapi terukir gitu disampulnya, dan saat kubaca sinopsisnya pun yang hanya 1 paragraf meyakinkan aku banget kalo buku ini pasti novel fantasy ringan lah setidaknya. Bukunya ga terlalu tebal, sekitar 200 halaman kurang lebih, dan karena itu makin ngebuat aku yakin untuk ngebeli buku ini. Sampe dirumah, aku buka bukunya, mencoba memahami dan ternyata itu adalah buku nonfiksi. Aku sedikit lupa tentang apa, yang kutangkap juga ada unsur keagamaan disana, parahnya agama yang disini beda dengan agama yang kuanut. Yaaa kali aku harus ganti agama dulu biar bisa enakan baca nih buku. Emang bener sih kata orang-orang, jangan liat covernya. yaaa tapi gimana,,, kan ga mungkin aku sejahat orang-orang yang mampir ke gramed terus suka ngutil ngebuka plastik novel itu.


Dan ngomongin bookstagram ini, aku tau konten ini dari temenku, temen sekelas dulu waktu sekolah. Bisa dibilang kami punya hobi yang sama.. sama-sama geeks. Bedanya otak dia lebih encer daripada otakku yang udah mengeras kayak air di dalam freezer... es batu (gatau entah kenapa pengen mengumpamakan kek gitu, eehh?). Lanjut!. Sebut saja Orlando, yaappsss seonggok daging dan tulang yang diberkati organ-organ dalam yang cukup lengkap kurasa yang menjadikannya manusia. Kalo ga salah sekarang dia juga masih manusia. ehehhe sorry.

 

Aku pertama kali ngeliat konten bookstagram itu adalah konten miliknya. Sumpah,, fotonya itu bagus-bagus banget. Aku ga tau gimana cara mendeskripsikan perasaan waktu ngeliat konten bookstagram ini, susah. Tapi yang pasti seperti yang kubilang diawal, itu adem banget dan serasa tenang gitu. Pokoknya kalau kalian geeks atau suka banget baca novel terutama novel fantasy dan sejenisnya, pasti kalian bisa ngerasain feel yang beda gitu sewaktu ngeliat bookstagram ini. Dan saat setelah ngeliat fotonya, aku langsung dm tuh manusia, dan tanya tentang itu apa. Dan aku baru tau itu adalah bookstagram. Sebenarnya konten atau trend ini udah lama ada, tapi karena dulunya aku ga terlalu mencari lebih dalam, makanya baru taunya sekarang.

 

Apakah bookstagram hanya konten yang berupa bookphotography saja? ohhh tentu tidak. Banyak bookstagrammer (sebutan si pelaku konten) yang membuat konten begini bukan hanya untuk foto semata. Beberapa bookstagrammer yang ku follow di instagram, mereka lebih membedah buku atau mereview buku yang mereka foto. Dan biasanya mereka bakalan diskusi atau bertukar pendapat di kolom komentar. Dan dari situ kita bisa dapat hal baru, ilmu baru dan sejenisnya.

 

Aku sendiri sedikit terbantu dengan adanya konten atau trend ini. Bisa dikatakan, di tongkronganku hanya satu-dua orang yang hobi baca buku. temenku si fuady, dia juga suka baca buku, tapi lebih ke buku roman picisan atau tentang filsafat karya lokal, dan jelas kita beda genre kesukaan. Jadinya kalau ngomongin soal buku, pasti ga bakalan nyambung. Orlando sendiri bisa sebenarnya menyukai genre yang sama denganku. Tapi karena kami jarang jumpa bahkan untuk sekedar nongkrong itu juga membatasi untuk bertukar pendapat mengenai novel. Sebenarnya aku tuh pengen punya temen yang bisa saling bertukar pendapat tentang novel yang kebetulan sama-sama suka. Mungkin saling merekomendasikan judul, bedah buku atau sejenisnya. Sebelum tau boosktagram, aku hanya sedikit tau tentang novel-novel fantasy. Bisa dibilang jangkauanku hanya rak-rak kategori fantasy yang ada di gramedia. Selain buku dari situ, aku ga tau lagi. Jadi bisa dibilang terbatas. Dan setelah tau bookstagram, referensiku untuk novel fantasy jadi melebar. Banyak banget ternyata buku-buku bagus diluar sana yang belum aku baca. Dan keliatannya juga seru, melihat review dari para bookstagrammer.

 

Btw, genre kesukaanku ga hanya fantasy doang. Aku juga suka sci-fi, romance, horror, thriller. Dan juga ga hanya karya luar, karya lokal juga banyak yang bagus kok. Terutama kalau fantasy, ada Tere Liye dengan seriesnya, aku belum baca sih... tapi itu masuk kedalam read listku.

 

Aku juga masih ingat novel yang pertama kali kubaca, dan itu juga kubeli pake uang sendiri... ngumpulin dari uang jajan. Aku lupa karya siapa, tapi judulnya Blitz, novel horror thriller yang waktu itu kubaca, asli ngebuat aku merinding setengah mati. Aku bahkan takut untuk kencing dimalam hari.... seserem itu dulu. Setelah itu, novel kedua yang kubaca dan kubeli pake uang sendiri adalah Marry Poppins. Yaaaa kalian pasti udah tau lah dia itu siapa dan bagaimana ceritanya kan. Duuhhh nostalgic banget, btw itu pas jaman-jaman smp yahh...

 

Waktu smp itu aku inget banget, banyak juga temen-temen sekelasku yang suka baca novel gitu. Mereka bahkan mengkoleksi beberapa novel. Aku dulu iri banget sama mereka yang bisa beli novel dengan gampangnya tanpa harus ngumpulin duit. Dan sewaktu smp lah aku memulai debut hobi membaca buku. mwhehehehe. Kebanyakan buku yang kubaca pas smp adalah buku dari perpus. Yaahhh ga banyak juga buku yang bagus atau novel-novel terbaru, kebanyakan novel lama.. lama banget mungkin satu angkatan dengan novel siti nurbayah atau tenggelamnya kapal van der wick. Bisa dibilang udah hampir seperti novel sastra gitu mungkin kalo dibuat perumpamaan. 

Dan selain buku perpus, aku juga sering minjem novel temen-temen yang lain. Sebut saja namanya Suha, seonggok daging dan tu-(okeee hentikan perumpan itu). Suha bisa dibilang anak yang cukup santai dan lebih banyak diam menurutku dulu. Dia selalu asik banget dengan dunianya sendiri, sumpahh itu beneran. Dari yang kuliat dulu, dia gemar banget sama hal-hal berbaru detektif. Percaya dia mungkin dan hanya dia yang punya koleksi lengkap komik Conan dibandingkan satu sekolah pada masa itu. Bukan hanya conan juga, dia juga punya beberapa koleksi novel sherlock holmes dan juga beberapa novel agatha cristie. Dan dari situlah aku tau tentang novel detektif. Aku pernah minjem beberapa novel agatha cristie darinya. Yang aku masih inget sampe sekarang dan yang paling memorable sampe ngebuat aku mikir juga waktu ngebaca novel ini adalah yang judulnya ABC's murder atau Alphabet murder. Itu beneran muterin otakku banget.... dan diending aku ngerasa kayak "Whaaaatttt???? kok sebodoh ini?". Itu berkesan banget sih sebagai novel detektif pertama yang kubaca.

 

Novel fantasy itu selalu ngebuat aku berimajinasi lebih. Kayak ngebayangin tempatnya, suasana, dunianya yang penuh magis, mantra sihir dan sebagainya.  Ohiya, ga lupa juga tentang suasana kota-kota fantasy, hutan, dan terutama saat mereka menelusuri dungeon atau sejenis reruntuhan. Bukan cuma itu, hewan-hewan magis juga jadi pelengkap yang ngebuat aku makin excited banget kalau baca novel begini. Naga, itu adalah hewan magis yang udah jadi kewajiban di hampir setiap novel fantasy.

 

Novel Sci-fi juga bagus, salah satu favoritku. Cuma, aku sedikit kesulitan kalau tau-tau novel itu mencertiakan latar kota yang beneran ada didunia kita, new york misalnya. Novel sci-fi selalu menjelaskan secara rinci letak dan tempatnya dan rupa dari suatu bangunan misalnya... dan itu jujur ngebuat aku sedikit kesulitan untuk membayangkannya, walaupun ujung-ujungnya aku paham. Tau ga, kalo kasus semacam ini, kadang aku punya cara untuk membayangkan latar tempat yang di ceritakan. Aku googling!. hahahah... seriusan, karena susah aja gitu bayangin suatu tempat yang nyata dan si pengarang spesifik banget sampe latar tempatnya itu melulu.

 

Jadi, yahh itu aja sih yang mau kuceritkan tentang akhir-akhir ini. Ga terasa postingan kali ini panjang banget. hehehe.

dan btw, aku juga pengen ngebuat konten bookstagram ini, jadinya aku udah nyiapin satu akun khusus buat posting bookstagram.

 

Lohhhh??? kok buat akun baru? kenapa ga di akun utama aja di @golilaunyu ?

 

Kalau kalian followersku di instagram, kalian bisa liat... sekarang akun itu beralih menjadi akun vidgram. Yaaa aku emang khususkan disana buat upload vidgram dan meme. Kalau postingan biasa, kayak foto gitu ada di akun @arya.blog

 

Lahhhh banyak kali akunmu, sampe 3 akun yang kau punya?

 

Iyaaa,,, aku cuman pengen menyortir konten aja. kalau mau liat vidgram di dan @golilaunyu kalau mau liat daily foto bisa di @arya.blog

dan kalau kalian pengen liat bookstagram bisa di @iamgeeksboy

 

Hahahaha, kalian wajib follow ketiga akunnya yah, tapi tenang aja.... bakalan ku follback kok kalau kalian pembaca setia blog ini (kalau kalian emang pembaca setia)

 

Dan btw, di @iamgeeksboy disitu aku ga pake nama Arya which is nama asliku. Tapi Bara. yeeppsss Bara. kok bara? simpelnya itu juga namaku sih, arya muBARAkh..... see it? hahaaaha.... kayak keren aja gitu namanya.

 

yepsss,,, udah segitu aja. sampai jumpa di postingan selanjutnya.... ga tau kapan, tapi tunggu aja deh... mweheehehe

 

Share:

0 komentar:

Post a Comment